Keseluruhan kebenaran mengenai peremajaan wajah laser: membongkar mitos

kebaikan dan keburukan peremajaan kulit wajah laser

Peremajaan wajah laser adalah salah satu kaedah facelift bukan pembedahan yang paling berkesan.

Walaupun ini adalah prosedur yang agak biasa, banyak mitos telah terbentuk di sekitarnya.

Menghilangkan 6 mitos popular mengenai peremajaan wajah laser.

Mitos 1. Peremajaan laser hanya sesuai untuk perubahan yang berkaitan dengan usia.

Ini tidak berlaku, kerana peremajaan laser dapat digunakan tidak hanya untuk memperbaiki perubahan yang berkaitan dengan usia, tetapi juga untuk memerangi selaran matahari, bintik-bintik usia, parut dan pasca jerawat.

Mitos 2. Jenis laser tidak menjadi masalah.

Ini adalah salah tanggapan yang paling biasa. Laser berbeza dalam panjang gelombang, frekuensi nadi, daya dan kedalaman hentaman. Pemilihan laser bergantung pada masalah tertentu. Laser pecahan adalah yang paling berkesan untuk membetulkan perubahan yang berkaitan dengan usia, tetapi teknik ablatif dan non-ablatif digunakan untuk luka, pigmentasi dan parut selepas jerawat yang luas.

Mitos 3. Hasilnya dapat dilihat dengan serta-merta.

Ya dan tidak. Sudah tentu, selepas prosedur pertama, keanjalan dan kualiti kulit bertambah baik. Tetapi untuk menghilangkan kecacatan yang mendalam dan peremajaan kulit yang kelihatan, diperlukan rawatan (2-3 prosedur), dan untuk mengekalkan kesannya, diperlukan 1-2 sesi sepanjang tahun.

Mitos 4. Peremajaan laser tidak boleh dilakukan pada musim panas.

Rawatan laser boleh dilakukan pada musim panas, tetapi laser berkuasa rendah digunakan yang tidak mempengaruhi lapisan atas kulit. Kemunculan pigmentasi tidak dipengaruhi oleh prosedur itu sendiri, tetapi oleh paparan sinar matahari.

Setelah peremajaan laser, penting untuk melindungi kulit anda dari kerosakan akibat sinar matahari, seperti memakai krim SPF 50 atau memakai topi.

Mitos 5. Peremajaan laser berbahaya untuk kulit.

Seperti prosedur apa pun, komplikasi mungkin berlaku setelah peremajaan laser, tetapi sangat jarang berlaku. Salah satu komplikasi, yang disebut "kesan kain kasa" adalah jaringan parut di permukaan kulit. Manifestasi jangka panjang kesan ini adalah akibat dari kelayakan rendah ahli kosmetik. Pakar tidak dapat menentukan ketebalan epidermis dan sifat regenerasi kulit, dan oleh itu memilih parameter tindakan laser yang salah.

Mitos 6. Pemulihan jangka panjang selepas peremajaan laser.

Teknologi peremajaan laser moden memberikan tempoh pemulihan yang lebih pendek. Sebagai contoh, dengan biorevitalisasi laser, pemulihan berlangsung sehingga 3 hari dan terdiri daripada mengehadkan masa yang dihabiskan di bawah sinar matahari, mandi, dan penolakan dari kosmetik. Tempoh pemulihan untuk peremajaan laser pecahan berlangsung seminggu. Penting untuk mengikuti cadangan ahli kosmetik, kerana ini akan mengelakkan komplikasi dan memendekkan tempoh pemulihan.